Long Distance Marriage – Tips Ala Petugas Karantina Pertanian Part 2

Long Distance Marriage – Tips Ala Petugas Karantina Pertanian Part 2

 

Setelah sebelumnya ada bagian Part 1 di juliasrosmaaya.blogspot.co.id kini giliaran saya yang nyambungin di Part 2, tapi sebelumnya mohon maafkeun, dengan ketidakcocokan bahasa yang saya tulis yah 😀

 

But wait, Petugas Karantina Pertanian??? Apaan tuh?

Hari gini gak tau Karantina Pertanian??? Dari mana aja lo? Hehehe Kalo kamu gak tau, cek dulu aja gih di Google dengan Keyword Karantina Pertanian hehehehe

 

Intinya Pegawai Karantina Pertanian ini, nasibnya, terutama petugas lapangannya itu siap ditempatin di mana aja dari Sabang sampai Mareuke. Mereka biasa ada di Bandara – bandara dan pelabuhan – pelabuhan antar pulau. Nah, karena nasibnya dipindah – pindah dari satu daerah ke daerah lain, otomatis sebagian dari mereka ada yang harus bersepisah dari keluarganya. Saat penulis bertanya kepada beberapa petugas Karantina yang mengalami LDM, apa sih usaha yang mereka upayakan untuk “membunuh” perasaan rindu (lebay mode on) terhadap pasangannya. Berikut ini adalah usaha mereka, siapa tau anda yang lagi ngalamin hal yang sama jadi tersinpirasi dengan usaha ini hehehe

 

  1. Punya cerita bersambung

Ada nih, petugas karantina yang mungkin pasangan ini demen banget sama novel yah, jadi mereka baca novel yang sama, dan tiap bab nya bakal jadi bahasan mereka kalo lagi ngedate (via telepon) hehehe dan itu bergantian. Ada yah yang begini. Mungkin saking tiap hari teleponan saking khawatir gak aka nada topic lagi yang bakal bisa diobrolin, maka novel jadi sasaran. Hehehe

 

  1. Kirim foto selfie ke pasangan

Sekarang jamannya selfie cuy, dapet angle yang bagus cekrek, nemu pemandangan yang bagus cekrek atau gak liat seragam yang dipake masih baru cekrek. Nah ini bisa jadi cara melepas perasaan rindu ke pasangan di saat harga tiket Entikong – Jakarta melampaui batas isi dompetnya maka saling mengirim foto selfie adalah cara yang jitu (menurutnya, menurut kamu?)

 

  1. Nyanyi lagu romantic

Buat orang yang sangat melankolis, ini adalah cara mendramatisir keadaan hatinya saat rindu dengan pasangan. Nyanyi lagu Raisa mungkin yang judulnya LDR. Sambil nunggu buat pemeriksaan di pelabuhan, dengan angina yang berhembus mesra, dia pun menyanyikan lagu LDR sambil menatap para penumpang kapal laut yang berlabuh.. oh sungguh sempurna penderitaan.

 

  1. Kirim kejutan romantic

Lagi – lagi bagi petugas Karantina yang punya sisi melankolis pasti deh, usaha untuk melampiaskan rasa rindunya ke pasangan adalah dengan kirim kejutan romantic. Misalnya saat suaminya ulang tahun berada di Aceh dan sang Istri yang berada di Sorong mengirimkan kue ultah dengan memasan online shop yang ada di daerah suami. Dan saat tanggal yang tepat, saat suami baru masuk kantor tiba-tiba di mejanya udah ada kue ulang tahun dari si istri, so sweet…

 

  1. Berbalas status

Zamannnya medsos, dikit – dikit bikin status, ngerasa bosen, bikin status, ngerasa rindu bikin status, nah untuk melampiaskan rasa rindu, biasanya pasangan berbalas status entah di facebook atau di twitter. Penulis berimajinasi jadinya deh

 

Saat si suami yang bertugas di Pangkal Pinang menulis status, “letih setelah seharian ngawasin di pelabuhan..gak ada kamu pulak…” si istri 2 detik kemudian membalas dengan komentar. “kamu? Kamunya siapa ?” gak lupa pake emoticon senyum nakal, dan suamipun balas, “tukang jamu yang biasa lewat di pelabuhan sayang..” dan terjadilah balas membalas di situ.. hahaha

 

  1. Rajin piket

Berbeda dengan yang di Pangkal Pinang, di Gorontalo ada yang berpisah dengan suaminya. Ia memilih rajin piket jaga di pelabuhan Gorontalo dan semangat sekali bekerja pagi ke siang, siang ke malam. Ternyata rajin piket selain ingin menjaga NKRI dari Penyakit Tumbuhan dan Hewan adalah karena modus pengalihan dari perasaan kangen banget sama suaminya. Hehehe

 

  1. Melihat awan dan langit

Orang yang suka banget liat drama korea or india or turki, pasti deh demen banget mendramatisir keadaan hatinya kalo lagi sensitive. Ketika lagi tugas piket di sebuah pelabuhan yang indah, sering  melihat awan dan langit, mungkin merasa bahwa pasangannya memandang awan dan langit yang sama ecieeeeee, kemudian berdoa dalam hati untuk sang pasangan dan lebih menikmati rasa rindunya.. aheeeey

 

  1. Memandang Pesawat yang lewat

Ini nih yang paling nelangsa banget kayaknya saat LDM dengan pasangannya. Udah ditugasin di Bandara pulak, tiap hari liat pasangan muda yang bakal mau trip ke luar negeri. Jiperrrr hati ini kayaknya ya. Maka cara melampiaskan rindu ke pasangannya dengan memandang pesawat yang lewat or yang bakal landing sambil bayangin kalo istrinya datang ngunjungin dia. Saking rindunya dah berasa kayak nyata istrinya datang, namun istrinya gak kunjung keluar dari pintu pesawat dan akhirnya dia berbalik, berjalan nunduk sambil netesin air mata…. Huaaaaah drama ente bro. hadapi kenyataan hehehe

 

  1. Nonton TV

Pulang dari tempat kerja, di rumah kontrakan or rumah kos cuman ada TV yang nemenin, alhasil nonton TV adalah cara yang ampuh untuk ngusir kebosanan karena gak ada pasangan di rumah, dari yang matanya masih melotot nonton sampe akhirnya TV yang balas nonton dia lagi ngorok karena capek seharian di lapangan. Hehehehe

 

  1. Baca buku/ majalah

Membaca. Ya membaca kadang bikin kita asik sama dunia sendiri ya. Dan bs jadi cara usaha untuk mengusir rasa rindu dengan pasangan yang gak kunjung dating walaupun di hari Idul Fitri karena tabungan udah terkuras untuk bangun dapur di kampong halaman. Baca terus menerus, apalagi kalo bacaannya tentang keluarga yang harmonis yang selalu berasama setiap saat, lama – lama pengen nelen itu bacaan. Hehehe

 

  1. Pergi ke studio “silang silang satu”

Ketika program TV di kosan terlalu mainstream maka pergi ke studi “silang silang satu” menjadi alternative, dengan ngajakin temen nonton bareng, kayaknya bisa ngobatin rasa rindu ya. Yang dintonton film yang sehat tentunya supaya otaknya juga sehat heuheuheu

 

  1. Pelihara Ikan hias

Berbeda dengan yang lain, konon, ada petugas karantina yang ditugaskan di Ambon, mengungkapkan untuk mengobati rasa rindu sama istrinya adalah pelihara ikan hias di aquarium yang kecil, kemudian, jika rindu dengan istrinya, dia bakal ngajak ngomong ikan hiasnya loh.  Ini jadi tips yang bisa dicontoh buat kamu – kamu yang gak kepengen temen se kantor tau kalo kamu lagi kangen berat sama pasanganmu. heheheh

  1. Ngumpulin barang

Yang terakhir, penulis jadi keinget sama lagunya Duo Maia, Aku mau tidur ku ingat kamu, aku mau makan ku ingat kamu.. dst

 

Petugas dari Entikong bilang, suka jalan jalan dan kalo liat barang yang dijual dan keinget sama orang yang dicintai, dia bakal beli itu barang, dan saat ketemu sama pasangannya dia bilang, “yayaaang inih. aku pas jalan liat barang ini aku jadi inget kamuh, ini buat kamu yang..” so sweet

 

Tapi inget yang dibeli barangnya harus sweet dong ya, kalo gak kan bisa memicu pertengkaran, kalo suaminya bilang, “Sayang kemarin waktu di sana, abang ke toko dan ketemu ini, abang jadi inget ade, ini abang beliin buat ade,” yang di kasih malah kain kanebo, karena inget istrinya demen banget bersihin kaca rumah pake kain kanebo 😀

 

Sekian dari kami, mohon maaf jika tidak berkenan, ini hanya untuk santai – santai. hehehe

 

HARI VALENTINE? NO! HARI HIJAB SEDUNIA? YES!

Ayo ngaku, siapa di antara kalian yang masih ikut-ikutan merayakan hari Valentine?

 

Hari Valentine, biasanya diisi dengan berbagi kasih dengan orang – orang yang kita sayangin kan? Nah biasanya, anak – anak remaja merayakannya bareng dengan teman spesialnya, alias pacar. Nah sayangnya hari Valentine ini bikin kita jauh dari Allah. Coba deh ada gak sih yang  merayakan hari Valentine dengan pergi ke Masjid? Gak kan? Yang ada biasanya dua sejoli malah pergi ke tempat – tempat hiburan malah ada yang  nyari tempat sepi. Mereka pikir hari itu adalah hari special sehingga suasananya harus special. Yang parahnya lagi, laki – laki yang gak takut dosa ini malah mengajak ceweknya untuk memberi keperawanannya alias berhubungan layaknya suami istri. Nauzubillahin minzalik. Buat kamu terutama cewek, jangan mau diperdaya sama laki – laki terutama di hari Valentine nanti. Itu semua hanya sia – sia, gak mendapatkan pahal malah dapat dosa.

 

Supaya bisa lebih yakinin kamu, nih baca data yang sangat memprihatinkan tentang kondisi anak remaja terutama di kota Gorontalo. Menurut BKOW (Badan Koordinasi Organisasi Wanita) Propinsi Gorontalo, 62 % siswi SMP sudah tidak perawan lagi dan 21% malah pernah melakukan aborsi. Ini adalah hasil survey yang dilakukan BKOW terhadap 4500 responden. 62,7% siswi SMP mengaku sudah pernah berhubungan intim layaknya suami istri. Nauzubillahin min zalik.

 

Dan biasanya, pergaulan bebas identik dengan mabuk – mabukkan dan rokok. Kalo sudah mabuk-mabukkan biasanya jadi kenal yang namanya drugs. Kao sudah kenal drugs biasanya penyakit HIV dan AIDS bisa timbul dari situ. Komisi Penanggulangan Aids (KPA) Kota Gorontalo pernah merilis bahwa data penderita HIV/Aids di Kota Gorontalo sudah mencapai 81 orang. Padahal tahun 2013 lalu masih 31 orang, bayangkan berarti dalam kurun waktu 2 tahun saja orang yang punya penyakit ini bisa hamper 3 kali lipat. Apakah kita mau jadi generasi pemuda yang seperti itu? Ih jangan sampe ya!

 

Seharusnya, kita sebagai anak remaja Islam, di masa remaja ini, mengisi kegiatan dengan hal – hal yang positif, sebagai pemuda muslim, kita harus punya prinsip agama yang kuat. Nah supaya gimana caranya supaya punya pegangan agama yang kuat? Ikutilah kegiatan keagamaan yang diadakan di sekolah kamu. Di Sekolah kamu pasti ada ekstra kulikuler Kerohanian Rohis kan? Gabung aja ke situ, insyaAllah di situ kamu bisa belajar tentang agama kamu, dan menjadi pemuda muslim yang lebih baik. semoga dengan kamu mengikuti kegiatan yang positif bisa terhindar dari pergaulan bebas yang merusak hidup kamu juga.

 

Ohya, kamu tau gak kalo tanggal 14 Februari itu sebenarnya adalah Hari Hijab Sedunia. Makanya, tanggal 14 Februari nanti gak usah merayakan hari Valentine Day, kamu bisa mengubahnya dengan merayakan hari Hijab Sedunia. Kamu bisa kasih hadiah hijab buat temen kamu yang lagi belajar pake jilbab, disamping bisa membahagiakan dia, kamu bisa dapat pahala. Setuju?? J

Bagaimana Kualitas Bacaan Al Qur’an mu?

Insyaallah besok, Rabu tanggal 17 Juni 2015 malam, kita semua sudah taraweh pertama dalam Ramadhan tahun ini.

Dan biasanya, kita sudah membuat list target-target ibadah yang akan kita capai di Romadhon ini. Salah satunya adalah berapa kali kita akan khatam Al Quran. Dulu, Saat saya SMP, saya dan teman – teman di kelas berlomba – lomba membuat target khatam Quran, kadang ada yang 10 kali khatam atau minimal 2 kali khatam. Kebiasaan itu terbawa sampai dengan sekarang. Jujur saja, saat halaqoh pun di tahun lalu, saya menargetkan khatam lebih dari dua kali.

Sampai saat saya sedang “iseng-iseng” berselancar di youtube, bertemulah saya dengan sebuah Kanal Yutub yang dimiliki oleh Sheikh Al Khandari. Video yag diunggah itu berisi perjalanan beliau keliling negara untuk melihat bagaimana anak-anak muda yang senantiasa menghafal Quran. Video salah satunya saat itu pas sekali momennya tentang kualitas bacaan Al Quran. Di video itu beliau melakukan perjalanan ke Jawa Barat dan melihat pesantren Al Quran. Di akhir video itu beliau memberikan tausiyah mengenai adab membaca Al Quran. Di situ saya merasa tersentil sekali dengan ucapan beliau mengenai betapa banyaknya orang – orang terutama di Bulan Romadhon yang membaca Al Quran dengan cepat – cepat agar mendapat khatam Al Quran.

Beliau mengatakan, “Banyak yang membaca Al Quran dengan cepat – cepat (tergesa- gesa) supaya cepat khatam, seolah – olah apa yang dibaca buka ucapan/ kalam dari Allah SWT.” (Astaghfirullah sepertinya saya seperti itu ya sheikh)

“Mereka lupa bahwa Allah SWT telah menyatakan dalam QS. Al Muzammil : 4 Warottilil Qur’ana Tartila. itu bermakna

Sheikh Fahd Al Khandari
Sheikh Fahd Al Khandari

untuk membaca Al Qur’an secara perlahan – lahan agar kita memiliki waktu untuk mendapatkan arti dari kata – kata yang kita katakan.”

Al Qurthuby menjelaskan ayat ini, “bahwasanya tartil adalah dengan membaca perlahan – lahan dengan melihat makna dari isinya tersebut. Jadi, membaca cepat akan merusak pemahaman dan tidak memungkinkan kalian untuk mendapat apa yang sebenarnya dimaksut dengan ayat itu”

Nabi kita, Muhammad SAW pun melarang kita dari membaca seluruh Al- Qur’an dalam kurang lebih dari 3 hari.

Anas biin Malik mengatakan Rosulullah SAW membaca al quran dengan cara merenggankan suaranya.

Kembali ke Video Yutube tadi, sheikh Al Khandari mengatakan juga, membaca dengan cara perlahan – lahan mebuat anda mampu menyerap makna, mencerminkan, memahami dan  menyerahka hatimu. Jangan terburu – buru, hiindari hal itu.

Ibnu Mas’ud juga mengatakan Sesuatu yang sangat indah, menggambarkan cara membaca Al Quran, jangan menyebarkannya seperti pasir di udara, dan jangan membacanya seperti cara membaca puisi.

selanjutkan Sheikh Al Khandari mengatakan, “Al Quran adalah Ucapan Allah SWT. pindahkan hati anda dengan itu. Dan janganlah mengatakan “Saya harus cepat membacanya supaya khatam al quran”   Namun katakanlah, “lebih baik jika saya merenungi dan membacanya sebagai firman Allah. karena Allah yang memerintahkan saya. ”

Dan ketika kita membaca dengan sempurna insyaAllah dengan izin Allah kita akan mendapat ketenangan dari Firman Allah SWT tersebut.

Wallahualam Bisawwab. Semoga bermanfaat, dan semoga kualitas membaca Al Quran kita menjadi lebih baik dari sebelumnya.

Istri itu harus bagian yang mengalah (baca: porsi mengalah yang lebih gede dari sang Suami)

Judul di atas itu udah cukup mewakili… gak perlu nulis panjang kali lebar kali tinggi kali kali yang lain.

Mau Rumah Tangganya langgeng?? kuncinya si Istri kudu lebih banyak ngalahnya dari suami (sabar nya juga), walau kadang orang mungkiin bisa liat bahwa “waaah suaminya si Fulanah itu orang kalem, sabaran banget nunggu bininya ngaji di parkiran..” naah itu kan konteks sabar nya yang gitu, tapi maksut saya ini, sabar dengan makna yang lebih dalem lagi.

Sabar ketika suaminya gak kasih uang belanja bahahahaha

Sabar ketika suaminya gak nyentuh makanan yang capek2 dia udah search di google tentang resep terbaru

Sabar ketika suaminya salah kaprah tentang hal yang disampaikan istrinya…

dan sabar – sabar yang lain…

tapi percaya deh, ketika istri sabar dan lebih ngalah, suami lama-lama jadi tambah sayang banget sama kita loh. Dia akan jauuuh lebih mencoba untuk nyenengin istrinya, karena apa? karena dia udah merasa istrinya pelengkap kekurangan dia..

ngerti gak maksut tulisan gue di atas? masih gak  ngerti? ya udah hehehehe

FATIMAH

serpihan tulisan waktu saya masih bekerja di Jakarta sebagai Guru di sebuah Sekolah Islam 🙂

Subhanallah walhamdulillah, itulah lontaran yang terucap dari lubuk hatiku yg terdalam saat melihat perkembangan anak didikku, Fatimah. Aku menjadi wali kelasnya di tahun ke 3 dia sekolah. Aku adalah guru baru di sekolah ini. Dengar – dengar cerita dari guru- guru senior, Fatimah ini anak “spesial” waktu kelas 1 dulu, saat pertama masuk, anak ini hampir tidak pernah masuk kelas, kerjaannya hanya di luar kelas, main di lapangan, sampai pernah kabur dan ditemukan di rel kereta. Belum bisa membaca dan menulis. Bahasa yang sering diucapkan dari mulutnya pun amat kurang sopan, seperti “babi, anjing, monyet” dan banyak bhasa yang tak pantas keluar dari mulutnya. Kelas 3 ini, aku melihatnya sudah lebih baik, hanya saja, kadang jika emosinya kurang stabil, keluarlah kata – kata yang takpantas dia ucapkan. Dari segi pakaian juga speerti itu, pakaiannya semraut dan lusuh, seragam nya tak terurus, (padahal dia anak seorang jutawan), dan suka tidur di kelas. Namun, Alhamdulillah fatimah sudah bisa menulis, walaupun dia masih butuh bimbingan saat menulis, karena Fatimah kerap kali salah dalam menuliskan huruf b, d, p, y, dan w. Dari pengamatanku fatimah ini dengan segala kekurangan yang ada dalam dirinya, tersimpan pribadi yang aku sungguh salut. Dia cukup bertanggung jawab dengan apa yang dia lakukan. Dia jujur dengan apa yang dia liat dan dia rasakan. Contohnya, pada saat dia meminjam pensil kelas, (karena memang dia hampir tidak pernah membawa alat tulis), aku berkata kepadanya, “nanti kalau sudah dipakai pensilnya, fatimah harus kembalikan di tempat pensil ini lagi ya” sambil aku tunjukkan tempat pensil kelas, dia hanya mengangguk. Dalam hatiku, “duh palingan gak dibalikin nih.” Karena aku tidak melihat wajah yang serius dan matanya tidak tertuju kepadaku dan juga tempat pensil itu. Setelah istirahat, aku ingin mencari pensil yang dipinjam Fatimah, apakah dia sudah mengembalikan pensil itu atau belum. Pensil itu tidak ada di tempat pensil, dan aku lihat fatimah sudah tidak menulis lagi, dia sedang bermain congklak, lantas aku bertanya padanya, “Fatim, di mana pensil yg tadi kamu pinjam, di tempat pensil kok gak ada ya ibu liat?” “Fatim, udah balikin kok.” Jawabnya, sambil tetap bermain congklak. Akhirnya, saya ambil tempat pensil itu lalu saya perlihatkan kepadanya, bahwa pensil yang tadi dia pinjam tidak ada di tempat semula. Dia bilang, “iiih ibu mah, fatim gak ngilangin, orang fatim dah balikin ke tempat pensil tadi.” “bener nih?” aku sangat menyangsikan anak – anak dengan sifat spesial seperti Fatimah bisa mematuhi perintah yg diberikan gurunya. Sampai akahirnya “suuzon”ku tidak terbuktikan pada saat siswaku yang lain bilang, “ibu cari pensil ini ya?, tadi saya pinjam bu dari tempat pensil.” Oooh subhanallah ternyata Fatimah tidak berbohong kepada saya, dan dia mendengarkan pesan saya saat dia meminjam pensil. Begitulah anak – anak. Jangan pernah menyepelekan karakter yang ada dalam dirinya, karena sesungguhnya karakter yang kurang menyenangkan dalam diri dia, masih ada karakter mulia yang mereka miliki.

Beberapa Hal yang harus dilakuin saat Tamu bos lu datang

Sebelum mereka nyampe kantor elu harus

  1. Rapihin ruangan yang bakal mereka dudukin, contohnya ruangan kepala kantor, biasanya kan ada sofa tamu tuh, nah pastiin aja itu well prepared.
  2. Siapin makanan dan minuman (snack, teh kotak atau botol minum yang kecil). Nah berhubung gue kerja di kementrian pertanian, usahakan jangan sediain buah – buah impor (cateeeeet)
  3. Siapin sandal jepit, kadang tamu datang saat hari jumat, dan dibreak saat sholat jum’at, gak mungkin kan tamu itu bawa sandal sendiri, maka, pastikan kita sediain.

Saat mereka datang

  1. Kalo meja kerja elu juga dalam satu ruangan dengan kepala kantor, usahakan meja lo juga kudu rapih, gk masalah banyak setumpuk dokumen di meja elu, tapi rapih… sembunyiin sendal jepit lo sendiri ya. Biar gak jorok aja keliatannya.
  2. Nah, pas mereka datang, elu tetep di ruangan aja (kan emang meja kerja elu satu ruangan), pas ngerasa mereka udh deket pintu, lu buka pintu, senyum sumringah, dan ucapkan salam duluan, (iya, elu yang kudu kasih salam duluan ke mereka) karena ini menandakan bahwa elu (kantor elu) welcome dengan kedatangan mereka.
  3. Persilhakan mereka masuk sambil iriingin mereka.
  4. Persilahkan mereka untuk duduk.

Saat mereka bicara dengan kepala kantor

  1. Elu duduk di meja lo, lo boleh ngerjain apa aja, karena pada dasarnya mereka memang gak fokus di elu, mereka lg fokus bicara dengan kepala kantor elu.
  2. Stand by di meja, saat dibutuhkan elu sigap, makanya saat lu di meja elu, jangan pake earphone atau headset sama sekali. Supaya saat nama lo dipanggil untuk diminta bantuan elu sigap

Saat mereka selesai

  1. Elu harus tau saat mereka berjabat tangan untuk keluar, saat mereka berdiri, elu juga ikut berdiri (walaupun elu gak diikut sertakan dalam pembicaraan, tapi yg jelas elu berada dalam satu ruangan dengan mereka).
  2. Saat mereka melewati elu untuk keluar, jangan lupa tatap wajah mereka dan elu juga ikutan tersenyum, kalo bisa saat mata mereka ke mata elu, ucapkan “terimakasih pak”

Selesai

Kamu Percaya Harta Karun?

Bismillah

aduh, udah lama banget gak update blog yah, hehehehe saya fokus di facebook aja nih.

btw, akhir – akhir ini, saya disuguhi tentang “harta karun”. ada teman kantor yang menurut saya cukup aneh ya, dia kalo di kantin bicara soal “harta karun”, kadang dia telepon atau ditelepon oleh seseorang dan membicarakan soal “harta karun”.

tulisan ini cuman pandangan pribadi saya ya soal “harta karun”. Jaman dulu, nenek moyang kita di Indonesia kan pasti punya harta yang mereka simpan. nah jaman dulu kan gak ada bank macem kayak sekarang. Mungkin ya cara mereka menyimpan harta berharga mereka dengan manaruhnya di tanah, alias di tanam di tanah agar aman. Dan mereka menanamnya di halaman rumah mereka. Dan bertahun – tahun keturunannya gak tau, entah tanah itu dibeli oleh orang lain, dan begitu sampai dengan sekarang. Sehingga ketika ada orang yang tidak sengaja menemukan misalnya ketika sedang mengebor tanah dsb menemukan harta yang tersimpan tersebut. Maka mereka menyebutnya dengan “Harta Karun”.

Jujur saya pribadi, pecaya bahwa ada bisa jadi ada harta – harta yang terbenam di tanah. Bisa jadi. kalo gak ada harta yang tersimpan, hukum fiqih soal zakat rikaz gak bakal ada dong hehehe, kan ada tuh zakat yang harus kita keluarkan dari harta yang kita temukan bisa dibilang bonus. Yaitu kita wajib mengeluarkan 20% dari harta yang kita temukan baik sengaja/ tidak disengaja.

gitu deh

Mall Favorit Keluarga

Gak ada yang bisa ngalahin tempat ini. Mall tempat favorit keluarga saya di Jakarta. Dari mulai umi dan abi sampai cucu kalo ada perlu apa – apa yaa ke “mall” ini. Jadi, kalopun saya sedang berkunjung ke Jakarta, ya “Mall” ini adalah pilihan prioritas saya saat mau berbelanja kebutuhan di Gorontalo, khususnya baju-baju.

Kemarin, sewaktu saya berkunjung, hari Sabtu pagi langsung sama dan umi saya pergi ke “Mall” ini, saya berbelanja, hampir menghabiskan 1 juta, eiiiitsss bukan karena boros, tapi karena saking murahnya baju-baju, maka saya putuskan untuk menjualnya lagi di Gorontalo. 😀 😀

“Mall” ini hanya ada di Hari Sabtu pagi dari jam 06,30 WIB – 12.00 WIB. Hebatnya ini “Mall” dia bisa menyajikan begitu banyak aneka JIlbab, Baju, tas, sepatu, mainan, Makanan yang murah-murah. Saya dan umi, baru setengah perjalanan sudah laper, maka kita menuju ke “Food Corner” waaah di situ dijual menu makanan ala betawi, duh kangen banget deh sama makanan ginian, Laksa Gebuk (kalo gak salah) dan Es Cincau dengan harga ekonomis.

Beruntung banget deh di Bukit Duri Tanjakan ada “mall” panjang kayak gitu. cuman butuh jalan kaki 7 menit dari gang rumah sampai ke tujuan. 🙂 alhamdulillah.

Saya kasih foto nya deh saat kemarin Sabtu saya ngeMall 😀2013-11-09 09.57.24

Ini Mall ada di pinggiran Fly Over KH. Abdullah Syafiii
Ini Mall ada di pinggiran Fly Over KH. Abdullah Syafiii

Perjuangan di Jalan Bertemu Orang Tua

Alhamdulillah Allah kasih saya lagi berkesempatan mudik ke Jakarta ditengah kerjaan kantor. Alhamdulillah banget, mungkin kalo yang berduit banyak, Jarak antara Gorontalo – Jakarta itu biasa dan makan waktu cuman 4 jam di udara. Tapibuat saya yang PNS baru dan hidup sederhana mah ini luar biasa.

Berangkat dari Jogja jam 2 siang, tapi delay (hhuh) karena hujan deras disertai angin kencang. padahal hati saya udah seneng banget, karena kerjaan udah selesai jadi ketemu keluarga gak ada yang ganggu soal kerjaan.Udah  WA-WAan sama adikku Fathia, nanti sampe bandara paling sore, nyampe Tebet paling maghrib, abis maghrib langsung pergi bareng dia ke Mall ITC Kuningan cari sepatu (di Gorontalo sepatu pada mahaaal bu ibuuuuu). TERNYATA OOH TERNYATA…semua dan apapun agenda saya di Jakarta gak sesuai target.

Dari JOgja udah delay, di udara juga delay… karena bandara Soetta ada traffic pesawat (karena hujan deras juga di Jakarta) jadilah pesawat yang kita tumpangin cuman muter-muter aja selama kurang lebih 30 menit. Dan ternyata delay nya masih ada lagi, setelah landing. berhubung lahan parkir pesawat habis karena banyak juga pesawat yang delay, jadilang kita muter-muter di landasan pesawat, sampai akhirnya pesawat parkir di depan Gudang Cargo. Msih delay? ya masih…. karena pesawat yang jauuuuuuuuh dari tempat kita keluar, bagasi pun lamaaaaaa baru ada. jam 19.00 saya baru keluar dari gedung air port. Keliatan banget di Jakarta abis Hujan deras. Keluarga gak ada yang bisa jemput, karena mereka tau kalo lagi kayak gini nih, macet total deh di Bandara Jadilah saya pergi naik Bis Damri  arah Pasar Minggu. gilaaak kayak rebutan Kopaja aja dah. karena Damri juga gak kunjung datang (karena pasti mereka juga kena macet pas arah bandara kan), kita jadi rebutan sama penumpang yang lain… huuufffft

Jam 19.45 saya berhasil; masuk Damri dengan penuh kekuatan hahaahahaha… biar dah macet yang penting bisa nengok orang tua. Jam 21,00 saya baru turun dari Damri di Pancoran di samping fly over deoan Graha Mustika Ratu.

Waktu saya keluar, waaah tia-tiba memory jadul saya keluar semua, saya teringat banget sama jalanan ini, karena sejak saya SD sampe saya kerja dulu di Jakarta saya selalu lewatin jalan ini. Alhamdulillah abang Ipar jemput saya di samping Graha itu. sampe rumah Bukit Duri Tanjakan jam 21.30 WIB.

Perjuangan banget mau nengok Orang tua ya… tapi seneng banget. abi umi udah nunggu aku dari tadi. 🙂

Waktu di perjalanan macet tadi, terlintas, kalo nanti suami jadi ambil S3 di Jakarta, dan saya kudu dititip di kantor pusat,  uh rasanya males banget ngadepin macet tiap hari kayak gini. jujur sih yang bikin saya kangen Jakarta tuh cuman karena maish ada orang tua tercinta. kalo Orang tua gak tinggal di Jakarta mah, males banget pergi ke sana.